LATEST NEWS

Asal Usul Sejarah Olahraga Sepak Bola

Author - October 22, 2014

Sepak bola merupakan salah satu olahraga yang paling dikenal di seluruh dunia. Munculnya olahraga sepak bola dipercaya bermula dari tahun 388 sebelum masehi di Yunani Kuno dan terus berkembang hingga kini. Permainan ini juga dikenal dengan sebutan “permainan dunia,” sebuah sebutan yang masuk akal meningat banyaknya jumlah mata yang tidak lepas dari layar kaca jika pertandingan sepak bola ditayangkan.

Sejarah Awal Sepak Bola
Ada beberapa sumber berbeda tentang nama yang menjadi pelopor olahraga ini, karena ada catatan bahwa Cicero pernah mengatakan tentang kasus seseorang yang tewas karena bola yang ditendang saat ia sedang bercukur di sebuah salon. Hal ini diperkuat dengan fakta bahwa masyarakat Roma pada masa itu sudah memiliki bola yang diisi dengan udara bernama follis. Permainan yang disebut Episkyros ini juga pernah disebut oleh seorang teologis kristen, Clement of Alexandria.

Asal Usul Sejarah Olahraga Sepak Bola

Sumber yang lain menyatakan bahwa yang menjadi awal mula adanya olahraga sepak bola adalah permainan dari Tiongkok yang bernama Cuju, dan Cuju memiliki bukti saintifik yang dapat dipertanggungjawabkan. Bukti ini tertulis pada sebuah manual militer pasukan Tiongkok yang disatukan oleh Zhan Guo Ce pada 3 hingga 1 sebelum masehi. Permainan ini melibatkan sebuah bola kulit yang harus ditendang hingga masuk ke dalam sebuah lubang kecil yang digantung 3 meter di atas tanah. Permainan ini kemudian menyebar ke Korea dengan nama Chuk-guk dan ke Jepang dengan nama Kemari.

Sepanjang sejarah manusia, ditemukan beberapa referensi tentang permainan bola dari masa lalu, seperti misalnya pada tahun 1586 dimana seorang awak kapal bernama John Davis bermain sebuah permainan yang mirip sepak bola bersama orang-orang Inuit di Greenland. Pada tahun 1610, William Strachey yang merupakan seorang kolonis di Jamestown Virginia mencatat adanya permainan yang disebut Pahsaheman oleh suku Amerika asli. Di Australia juga terdapat permainan dimana orang-orang harus menendang bola dan menangkapnya yang disebut Marn Grook. Selandia Baru juga memiliki permainan yang disebut Ki-o-rahi yang terdiri dari 7 pemain tiap timnya dan dimainkan pada sebuah lapangan bundar yang dibagi-bagi daerahnya.

Baru pada abad pertengahan olahraga sepak bola mulai menempuh babak baru dimana mulai bertambahnya popularitas pertandingan Shrovetide Football di Eropa terutama Inggris. Bentuk olahraga sepak bola di Inggris ini juga biasa disebut mob football, yang dimainkan antara kota atau desa yang bertetangga dengan jumlah orang yang tak berbatas. Pada abad ke-15, permainan yang diberi nama football muncul di Skotlandia dan dilarang pada tahun 1424 hingga 1906. Ada juga bukti anak-anak muda yang bermain sepak bola pada tahun 1633 di Aberdeen. Larangan bermain sepak bola ini juga dikeluarkan pada tahun 1409 oleh Raja Henry ke-4 di Inggris.

Pada akhir abad ke-15, ada sebuah catatan Latin tentang sepak bola dimainkan di Cawston, Nottinghamshire. Catatan ini adalah deskripsi pertama tentang “permainan tendang-menendang” dan pertama kalinya muncul kata dribbling yang bisa diartikan menggulingkan bola tidak menggunakan tangan, namun kaki.” Pada tahun 1486 juga direferensikan oleh Juliana Berners dalam Book of St Albans dan pada tahun 1580 oleh Philip Sidney tentang gadis-gadis yang bermain sepak bola. Catatan tentang “gol” baru ada pada abad ke-16 dan awal abad ke-17 tepatnya pada tahun 1584 dan 1602 oleh John Norder dan Richard Carew.

Permainan Sepak Bola Modern
Pertama kali tercatatnya permainan yang mirip sepak bola dimainkan di sekolah-sekolah di Inggris datang dari Vulgaria yang ditulis oleh William Herman pada 1519. Herman adalah kepala sekolah Eton dan Winchester College. Richard Mulcaster yang pada saat itu adalah murid di Eton dituliskan sebagai pemain sepak bola terbaik di abad ke-16. Kontribusi besarnya yang tercatat adalah penciptaan tim sepak bola, posisi, wasit, dan pelatih. Sepak bola ala Mulcaster ini mengubah sejarah olahraga sepak bola yang kasar dan tak beraturan.

Sekitar tahun 1660, Francis Willughby menuliskan Book of Games yang di dalamnya terdapat deskripsi tentang sepak bola yang sangat mendetil. Willughby yang lulus dari Grammar School milik Bishop Vessey di Sutton Coldfield adalah yang pertama menuliskan tentang gawang dan sebuah diagram yang menggambarkan lapangan sepak bola. Dia juga menuliskan tentang taktik, skor, cara bagaimana pemilihan anggota tim, hingga salah satu aturan sepak bola yang digunakan hingga sekarang dimana pemain tidak boleh menendang pemain lain. Aturan lain tepatnya offside dibentuk pada abad ke-18 dimana pemain dianggap keluar dari sisi mereka jika hanya berdiri di antara bola dan gawang. Peraturan offside ini mulai menjadi berbeda-beda di setiap sekolah seperti tercatat dalam aturan sepak bola di Winchester, Rugby, Harrow, dan Cheltenham sekitar 1810 hingga 1850.

Baru pada awal abad ke-20 tepatnya pada tanggal 21 Mei 1904, sebuah federasi sepak bola dibentuk menyusul semakin berkembangnya popularitas sepak bola. Federasi yang nantinya disebut FIFA ini dibentuk di Rue Saint Honore 229, Paris, dan anggota awalnya adalah Belgia, Denmark, Prancis, Belanda, Spanyol, Swedia, dan Swiss. Di hari yang sama, asosiasi Jerman juga memberitahukan keinginan mereka bergabung melalui telegram. Presiden pertama FIFA adalah Robert Guerin yang kemudian digantikan oleh Daniel Burley Woolfall dari Inggris pada tahun 1906 yang sudah menjadi anggota FIFA pada tahun tersebut. Pertandingan sepak bola dalam kompetisi-kompetisi yang sering kita saksikan di layar kaca memulai babak perpanjangan waktunya dengan dibentuknya FIFA yang juga bertujuan untuk mengatur segala yang berhubungan dengan dunia sepak bola.